I made this widget at MyFlashFetish.com.

Wednesday, October 14, 2009

14 Tempat di bumi yang mirip macam kat planet asing

Jika selama ini para pelancong menghabiskan ratusan hingga ribuan dolar AS (US$) untuk menikmati perjalanan berkeliling dunia, kini cobalah lakukan perjalanan ke objek-objek luar biasa yang tiada duanya layaknya menjelajah antargalaksi tapi tetap menginjak planet bumi. Mengunjungi salah satu tempat yang luar biasa itu, Anda serasa terperangkap di planet lain. Berikut ini tempat-tempat menarik di planet bumi ulasan Sonja Groset seperti dilansir Bing Travel, baru-baru ini.
Spoiler for 1. Blue Lagoon, Islandia:
Tempat ini dipenuhi dengan banyak kolam buatan yang berisi material dari aktivitas gunung berapi. Air dengan kaya mineral yang terdapat di sini dipercaya memiliki kekuatan untuk menyembuhkan penyakit tertentu. Saat musim dingin, uap panas muncul dari kolam yang dikelilingi salju dan es, sehingga menciptakan suasana yang mencekam.



Spoiler for 2. Haleakala, Hawaii:
Haleakala, kawasan gunung berapi ini mengelilingi Maui, Hawaii. Saban tahun hampir lebih dari 1,5 juta orang mengunjungi Haleakala. Mereka terkadang hanya sekadar ingin menyaksikan matahari terbit atau tenggelam, dengan pesona yang amat dramatis, juga menyaksikan kawah besar di gugusan Haleakala. Nama Haleakala berasal dari bahasa Hawaii yang berarti rumah matahari. Menurut legenda, manusia setengah dewa dari Maui telah menyimpan matahari di tempat ini untuk memperpanjang waktu siang.


Spoiler for 3. Chocolate Hills, Filipina:
Bukit kapur Choclolate Hills seluas 20 mil persegi yang terletak di Pulau Bobol, Filipina, yang ditutupi hampir 1300 rumput. Bukit kapur ini berketinggian sekitar 100 hingga 400 kaki. Saat musim kering, bukit ini menyerupai cokelat chip raksasa. Berdasarkan legenda setempat, bukit ini terbentuk dari kotoran kerbau raksasa yang diberi makanan beracun oleh petani setempat. Namun, para ilmuwan menyimpulkan bahwa bukit tersebut terbentuk akibat puing-puing vulkano.


Spoiler for 4. Craters of The Moon National Park:
Craters of The Moon National Park di Idaho, merupakan kawasan menyerupai bulan yang dapat Anda dijumpai di Amerika Serikat. Terbentuk dari erupsi gunung berapi yang terjadi 15.000 tahun silam, tercipta lapangan lava seluas lebih dari 600 mil persegi. Kekuatan erupsi lalu menciptakan bara berbentuk kerucut dan cerukan lava.


Spoiler for 5. Racetrack Playa, California:
Racetrack Playa di Death Valley National Park, California AS, saat ini dikenal sebagai batu seluncur yang misterius. Danau kering ini beralaskan batu dan sediment lumpur. Tidak ada seorang pun yang pernah melihat batu-batu tersebut bergerak. Tapi, teori yang berkembang menyatakan bahwa pergerakan tersebut akibat angin yang berhembus kuat dan akibat penyusutan es. Dampaknya terjadi saat musim hujan, dimana permukaan danau yang dangkal menjadi licin.


Spoiler for 6. Cappadocia, Turki:
Cappadocia di Turki menampilkan formasi batu unik yang biasa disebut “peri cerobong asa”. Cappadocia terbentuk dari aktivitas geologi dan gunung berapi, termasuk cuaca dan erosi, yang terjadi sekitar 60 juta tahun Islam. Tahun 2000 lalu, kaum Nasrani membangun gereja pertama di kawasan bebatuan unik itu.


Spoiler for 7. Laut Mati, Timur Tengah:
Tepian laut dengan air asin yang disebut Laut Mati ini adalah yang terendah di bumi, yaitu hampir 1.400 kaki dibawah permukaan laut. Air di sini lebih asin ketimbang air di samudera, karena kadar garamnya yang tinggi sehingga memungkinkan makluk hidup dapat mengapung di atas air. Perairan Laut Mati banyak dimanfaatkan untuk terapi kesehatan. Air danau raksasa ini terus menyusut, karena ada lubang yang berbahaya.



Spoiler for 8. Madagaskar, Afrika Tenggara:
Di Pulau Madagaskar, di pesisir tenggara Afrika, hutan pohon berakar panjang banyak terdapat di sini. Pohon tersebut mampu menyerap air dalam jumlah besar dan berketinggian 100 kaki dengan diameter hampir 400 kaki.


Spoiler for 9. Pamukkale, Turki:
Karang Pamukkale di Turki, hampir menyerupai air terjun yang membeku ketimbang sumber panas. Karang terjal dan danau dangkal terbentuk dari aktivitas gunung berapi dan mengandung kadar kalsium tinggi. Nenek moyang bangsa setempat meyakini panas yang ditimbulkan adalah pengobatan yang diberikan Tuhan dan mengembangkan kota kuno di atas bukit.


Spoiler for 10. Gurun Pasir Erg Chebbi, Maroko:
Gurun Pasir Erg Chebbi yang berada di bagian tenggara Maroko, terbentuk dari pasir yang ditiup angin yang kini memiliki ketinggian hingga 500 kaki. Desa Merzouga, sekitar 4 jam perjalanan dari Marrakesh, Ibu Kota Maroko, berlokasi di tepi bukit pasir ini. Wisatawan dapat membangun kemah di sini, mengendarai unta, dan menyaksikan matahari terbit serta tenggelam. Menurut legenda, bukit pasir ini tercipta akibat hukuman Tuhan yang menimpa penduduk lokal karena telah mengusir seorang petualang.


Spoiler for 11. Devil’s Tower, AS:
Terletak di atas bukit vulkano, Devil’s Tower memiliki puncak dengan ketinggian lebih dari 5.000 kaki. Selain kerap menjadi tujuan utama untuk pendakian, inilah tempat spiritual bagi sejumlah suku asli Amerika. Biasanya, para pendaki tidak melakukan kegiatannya saat Juni, saat upacara sakral berlangsung di sini.


Spoiler for 12. Kata Kjuta, Australia:
Formasi batu pasir Kata Kjuta, seperti Uluru, terbentang di gurun Australia menutupi alam sekitarnya. Tidak hanya diperuntukkan sebagai taman nasional, tempat ini juga menjadi kawasan spiritual bagi suku Aborigin. Mulai fajar hingga menjelang petang, pancaran sinar matahari menciptakan banyangan warna merah hingga kecokelatan pada formasi batu.


Spoiler for 13. Mirny Diamond Mine, Siberia:
Mirny Diamond Mine di Siberia adalah kawah terbesar kedua di dunia yang dibuat oleh manusia. Jalur menuju dasar kawah mencapai 1.700 kaki ke areal tambang emas yang setiap tahun menghasilkan 2 juta karat. Transportasi udara dari atas ke kawah sangat terbatas untuk helikopter setelah sejumlah kecelakaan akibat aliran udara.


Spoiler for 14. Bryce Canyon National Park, AS:
Berlokasi di tenggara Utah, Amerika Serikat, Bryce Canyon National Park dikenal karena formasi geologisnya yang disebut hoodoos. Sedimen dari danau dan aliran yang sudah ada sejak 40 juta tahun lalu yang telah terkikis, membentuk formasi ini. Perubahan warna dari merah muda menjadi merah tua, lalu oranye, adalah hasil dari deposit mineral di batuan sedimentasi.


Seharusnya Gunung Bromo Masuk Lho ya, kurang bagus apa dibanding dengan yang lain, mungkin kurang lobi dan promosi kali ya

No comments:

Post a Comment